menu

+62 (21) 7191020

ruinco@radiant-utama.com

+62(21)7191002

Radiant Group Building Jl.Kapten Tendean No.24 Mampang Prapatan Jakarta 12720 Indonesia

Radiant News

RU MASIH MELANJUTKAN EFISIENSI BIAYA

posted in Uncategorized by

RADIANT UTAMA MASIH MELANJUTKAN EFISIENSI BIAYA

Jakarta. Kondisi bisnis minyak dan gas masih lesu membuat PT Radiant Utama Interinsco Tbk (RUIS) memasang target stagnan seperti tahun lalu sebesar Rp 1,59 Triliun. Perusahaan penyedia layanan energi ini juga masih melanjutkan program efisiensi biaya.

Head of Corporate Secretary, PT Radiant Utama Interinsco Misyal A Bahwal memprediksi pada semester kedua nanti diprediksi menjadi kondisi masih sama dengan fluktuasi harga minyak dan gas. Makanya perusahaan menargetkan pendapatan stagnan dari tahun lalu.

“Walaupun menang tender, tapi sales kita masih kurang. Ini akibat dari oil company yang menahan utilisasi pabriknya,” Kata Misyal pada Public Expose, Rabu (29/6).

Misyal mengatakan ada beberapa kontrak baru yang tercatat dikuartal I tahun ini misalnya dari segmen bisnis technical support service mencapai Rp 148,8 Miliar, dari Agency and Offshore Service Rp 235,2 miliar, Inspection Rp 21,5 Miliar. Targetnya dari segmen segmen bisnis itu akan meningkat hingga akhir tahun.

“Dari technical support diharapkan mencapai Rp 1,74 Triliun, Offshore production facilities US$ 1,7 Juta, Inspection Service Rp 230 Miliar, Agency dan trading akan berkontribusi US$ 5 juta,” kata Misyal.

Selain itu Misyal menjelaskan selain rajin ikut tender-tender jasa konstruksi migas baru, perusahaan juga melakukan beberapa efisiensi yang sudah dijalankan dari tahun 2014. Misalnya dengan tidak menambah karyawan baru walaupun ada beberapa yang sudah pensiun.

“Kita mengurangi karyawan tapi secara natural, dengan tidak menambah karyawan baru, walaupun sudah ada yang pensiun. dan tidak memperpanjang yang kontrak,” kata Misyal.

Selain dari perusahaan juga melakukan efisiensi dari operasional, seperti pemakaian bensin dan lainya, agar bisa menekan biaya beban operasional. Perusahaan juga menganggarkan dana belanja modal lebih kecil ketimbang tahun lalu sebesar Rp 30 Miliar untuk peremajaan alat. Dana diperoleh dari kas internal dan pinjaman bank.

 

Source            : www.kontan.co.id

Date                : 29 June 2016

29 Jun, 16

 

 

related posts